Kematian Akibat Merokok Dianggap Sepele

Selamat membaca . Software Akuntansi Laporan Keuangan Terbaik Spoiler for perokok: KOMPAS.com - Sudah tahu berbahaya tetapi tetap dilakukan. Kondisi itu sepertinya sangat cocok untuk menggambarkan sikap dari individu-individu yang sudah terlanjur kecanduan nikotin pada rokok. Para peneliti dari NHS Smokefree dalam riset terbarunya mengungkapkan, sebanyak 53 persen perokok cenderung meremehkan risiko kematian disebabkan oleh penyakit yang dipicu akibat kebiasaan merokok. Bahkan, sebanyak 58 persen perokok juga cenderung meremehkan risiko kematian dini yang disebabkan karena rokok. Spoiler for kills: "Dan, sekali lagi, 8 persen dari mereka yang disurvei tidak menyadari, bahwa merokok dapat berdampak serius pada kesehatan atau menyebabkan kematian dini," kata peneliti NHS. Tidak hanya itu. Temuan tersebut juga menunjukkan ketidak pedulian perokok terkait banyaknya uang yang mereka habiskan hanya untuk membeli sebungkus rokok. Spoiler for kanker mulut: "Berhenti merokok adalah hal terbaik yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan kesehatan Anda di tahun baru. Yang jelas, bahwa mayoritas perokok ingin berhenti merokok dan NHS bersedia membantu mereka berhenti selamanya," kata Anne poet Menteri Kesehatan Inggris. Di Indonesia, menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 dan 2010, terjadi kecenderungan peningkatan umur mulai merokok pada usia lebih muda. Data Riskesdas 2010 menunjukkan, umur pertama kali merokok pada usia 5-9 tahun sebesar 1,7 persen, usia 10-14 tahun sebesar 17,5 persen, usia 15-19 tahun sebesar 43 persen, usia 20-24 tahun sbesar 14,6 persen, 35-29 tahun sebesar 4,3 persen dan usia 30 tahun ke atas sebesar 3,9 persen. Sumber Kalau anda tidak peduli dengan diri anda, bagaimana dengan ini: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Spoiler for lihatlah: Software Akuntansi Laporan Keuangan Terbaik
Angga Sanusi
Bookmark and Share

0 comments:

Post a Comment